Komersialisasi Kemiskinan

Kemiskinan??? Ya kemiskinan merupakan sebuah gejala dan penyakit sosial masyarakat kita yang harus segera di obati (ditanggulangi). Dari tahun ke tahun kemiskinan selalu menjadi permasalahan yang tak kunjung selesai untuk ditanggulangi.

Presiden bisa berganti, Menteri Kordinasi Kesejahteraan Rakyat sudah beberapa kali mengalami perubahan namun tetap saja kemiskinan merupakan dan menjadi pemandangan sehari-hari. Rasanya sangat gampang bagi kita jika ingin melihat realita kemiskinan dinegeri ini, tak perlu pergi jauh-jauh. Coba tengok disekitar tempat kita tinggal, kemiskinan sangat nyata.

Beberapa waktu ini saya merasa tidak nyaman dengan beberapa acara di televisi yang seolah-olah menjadikan orang miskin sebagai objek. Disebuah statiun TV Swasta Nasional acara-acara semacam ini sangat gencar, durasinya pun cukup panjang dan disiarkan tiap sore hari.

Kemiskinan mereka jadikan tontonan yang asyik, sang pemberi hadiah bertindak bak malaikat, sang penerima pun menangis terisak-isak saat menerima bantuan/ hadiah.

Mungkin benar tujuan mereka mulia, semulia niat untuk menolong. Namun benarkah mereka tulus??? Bagi saya acara-acara seperti itu tak jauh dari sekedar komersialisasi kemiskinan. Kenapa demikian???. Saya yakin bahwa tidak semua dari kita tidak sepemahaman dengan saya, ada yang pro dan kontra. Tak apa, itulah kehidupan, selalu ada opini yang berbeda.

Saya ambil singkatnya saja, kemiskinan tak bisa dikurangi atau ditanggulangi hanya dengan pemberian-pemberian seperti itu. Bagi saya, ini tak lebih dengan BLT-nya pemerintah. Yang ngasih ‘mateng’nya, alangkah bijaksananya jika warga miskin tersebut diberikan kucuran modal segar atau umpan dan kailnya. Bukan hal-hal seperti itu, benar memberi terserah orang mau memberi namun betapa bijaksananya jika dipikirkan kembali untuk jangka panjangnya.

Jika kita bicara tentang acara-acara komersialisasi kemiskinan tersebut kita bandingkan saja antara pendapatan dan pengeluaran dari production house penyelenggara/ yang memproduksi acara tersebut. Dari setengah jam durasi tayangan, berapa banyak pemasukan dari iklan??? Berapa besar uang yang dikeluarkan untuk ‘memberi’ si miskin???. Saya pun berkeyakinan bahwa pendapatan yang diperoleh jauh berkali-kali lipat dari pengeluaran yang dikeluarkan untuk membantu si miskin.

Benar semua perlu ongkos, perlu biaya. Itulah kenapa saya menyebut acara-acara itu sebagai komersialisasi kemiskinan. Karena ujung-ujungnya tetap saja perhitungan laba rugi yang jadi fokus utama, jika rating bagus acara akan dilanjutkan, sedangkan jika rating-nya jelek ya di cut. Para pemilik PH (production house) tentu tak mau rugi, semoga santunan yang diberikan tidaklah gratis. Harus ada timbal baliknya/ feedback berupa income yang lebih besar.

Selain acara-acara ditelevisi yang saya anggap tidak mendidik tersebut, saya pun sangat kecewa dengan para elit politik kita yang pada saat kampanye selalu menjadikan warga miskin sasaran janji-janji politiknya. Kita semua dapat menyaksikan betapa pada saat kampanye kantong-kantong masyarakat miskin diserbu oleh para juru kampanye dan para elit politik. Sampai-sampai mangadakan deklarasi di tempat sampah, dengan alasan pro rakyat.

Tapi kita lihat sekarang??? Tak ada satu pun dari mereka yang peduli apalagi mau berkunjung lagi ke kantong-kantong warga kurang beruntung tersebut. Realita yang menyedihkan!!

Yang ingin saya sampaikan adalah jangan jadikan warga yang kurang beruntung sebagai objek, kemiskinan bukan untuk dipertontonkan bukan pula untuk diberi janji. Karena tanpa dipertontonkan pun kemiskinan di negeri ini memang sudah nyata. Mari kita tanggulangi dan kurangi angka kemiskinan dengan cara elegan dan mendidik.

Tanggung jawab kita semua sebagai warga Indonesia untuk berpartisipasi dan berperan aktif dalam pengurangan angka kemiskinan tersebut. Tentunya bukan hanya angkanya saja, namun manusia miskinnya yang paling penting untuk terus dikurangi. Dikurangi disini bukan dimusnahkan dengan cara yang sadis (dimatikan) namun dikurangi dengan cara diberdayakan.(dni/cnj).

3 thoughts on “Komersialisasi Kemiskinan

  1. Chu_Ninx says:

    YoUpZ,,,!!!sEtUjU LaAaAHH,!!!??
    OraNg mIsKiN TucH,,HArUs’Y Di kaSiH KeRzAAn,,BIaR PErEkOnOmIAn’Y LAnCaR,,!!jaNGAn cUMA dI KAsIh DoIt’y dOAnG,!!kLo cUMA dI KAsIh gItU Za mH BisA CePEt aBiS Tu doIt,!!?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s